Si kaya dan si miskin

Menarik sekali cerita si kaya dan si miskin ini. Yuk baca, versi Indonesia saja, bukan kejawen.

Telah bertemu antara 2 insan, satunya berdasi dan satunya kumuh lungset.
Si kaya ini naik mobil di depan si miskin yang tak lain adalah tetangganya sendiri.
Waduh acuhnya bukan main si kaya ini, lagaknya kayak ndak isa mati saja.

Itu kejadian pagi hari, dimana si miskin bekerja sebagai loper koran dan si kaya kerjanya ndak tau, mungkin sebagai bos.

Pada malam harinya, kebetulan sekali ada ronda malam, biasalah giliran jaga malam. Kebetulan sekali jadwal malam itu si kaya dan si miskin serta 2 orang warga lainnya.
Setelah bertemu dan ngobrol beberapa waktu lamanya, mulailah si kaya bertanya ke arah pekerjaan kepada orang-orang.

Si kaya: kerjamu bidang apa pak miskin.
Si miskin: sebagai loper koran.

Si kaya: yaah…pantes saja kamu tetap jadi miskin la wong kamu pemalas amat.
Si miskin: ya ndak juga pak kaya, saya bekerja mulai lepas subuh habis itu jualan majalah hingga sore hari.

Si kaya: ya iyalah akan tetap miskin, kerjamu gitu terus ndak ada perubahan.
Si miskin: ingin sih juga ingin jadi karyawan atau lainnya, tapi ndak ketrima jadi karyawan, juga tak punya modal buat usaha. Pendapatan pas-pasan terkadang malah kurang.

Si kaya: itu namanya kamu pemalas, malas bekerja.
Si miskin: tidak pak, saya rajin kok.
Si kaya: kalo kamu rajin, kamu akan kaya raya.
Si miskin: kaya miskin Tuhan yang tentuin pak.

Yawda, tar dilanjutin, ni mau posting yang lebih asyik saja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s